Tuesday, October 6, 2009

another "My Family" story

hmmmmmm akhir akhir ini suasana hatiku agak kurang enak jadi agak susah buat menceritakan sesuatu yg menyenangkan, kecuali maksa. kalo gitu ceritain yang gaenak2 aja deh HEW mungkin diantara kalian ada yang gak tau, atau kali aja ada yang tau tapi gimanapun, semoga ini bisa membuat kalian lebih bersyukur.

Semua mulai nggak beres waktu aku kelas 5 SD. atau paling nggak, aku baru nyadar ada yang gk beres waktu aku kelas 5 SD itu. papa mama ku sering berantem. awalnya biasa aja kan ya semua keluarga juga pasti kayak gitu. tapi lama2 mulai aneh, mereka udah jarang ngomong. dan sekalinya ngomong, pertengkaran pun meledak. aku pun sering menangis diam diam. kalo jalan sekeluarga, suasananya ngga pernah enak. terus kalo ke rumah keluarga papa di Bandung, mama udah jarang ikut. hmmmm adekku gmn nasibnya? dia nggak ngerti apa2. jadi aku sendirian. mau cerita ke siapa coba? papa mama? mereka pelaku utamanya gitu aku sebel sama dua duanya apalagi mama.

Kelas 5 akhir, papa pergi dari rumah. nggak tinggal di jakarta lagi. kurang sedih apa? dari bayi aku deket sama papaku, lebih cocok terus papa juga selalu bantuin tugas walaupun sampe bergadang, padahal dia juga pulang kantor belum sempet istirahat. oke lanjut terus aku sebel bngt sama mama. abis itu mama aku dan adikku pindah ke BSD. aku otomatis pindah sekolah, kls 6 aku masuk SD Cikal. selama papa ga ada, aku sama mama lebih deket padahal dulu, tiap ngomong ujungnya berantem dan ada yg nangis. tapi aku kasian juga mama gak ada yg nolong ngurus semuanya lagi. apalagi waktu pindah rumah kalo yang ngebor ngebor gitu mama bukan ahlinya kan (ngebor dinding. bukan, bukan goyang ngebor.)

Pertengahan semester 1 kls 6 tibatiba mama pulang ke rumah siang siang terus ngasih tau kalo dia sm papaku udh cerai. wkt itu aku mungkin ga ketemu papa sekitar hm berbulan bulan. cuma pas libur lebaran terus begitu ngeliat papa langsung nangis gitu. beberapa bulan di BSD papa tinggal di Jakarta lagi dan diam diam tanpa sepengetahuan mama, papa juga pindah ke BSD. padahal ga dibolehin kyknya. papa ngontrak gitu ga terlalu jauh dari rumah. aku sama adikku yg mulai mengerti situasi jadi senenggg banget. jadi papa sama mama ngebagi waktu, senang situasi mulai membaik. tapi masih sering sedih, di rumah tetep gada pajangan foto papa, terus mama ganti nama belakang dsb. (gapenting kedengerannya emang tp ya bagi yg merasakan...)

Kelas 7, di labschool situasi masih seperti perkembangan terakhir diatas. belum banyak berubah. kelas 8 juga, tapi hubungan papa sama mama makin membaik. udah ga buang-buang muka lagi, terus udah sering ngobrol. bahkan kadang di akhirpekan2 langka, kita sarapan bersama layaknya seorang keluarga (tapi dimobil aku yg didepan, bkn mama tp bodo). terus papa akhirnya ngasih tau mama kalo selama ini dia tinggal di BSD. mama kagettttt tapi senang senang saja. malah nanya kenapa gak bilang dari dulu. keadaan makin membaik, membaik dan semakin membaik.

Sampai akhirnya, kelas 8 semester 2 mereka menikah lagitahun (2008). cuma ada adik mamaku, kakak2 papaku, nenek kakek dan sodara dekat saja. nggak ada resepsi lebay gitu (malu2in) cuma nikah sah nya aja. sekarang aku tinggal dirumah bersama papa, mama, adik, dan nenekku. and now we lived happily together, ever after (i hope)

hikmahnya, kalo nggak pernah ada kejadian itu mungkin aku sama sekali gak deket sama mamaku terus bisa aja ga sayang kan tak kenal maka tak sayang. terus secara surga ada di telapak kaki ibu,.......gimana caranya aku masuk surga?phew terimakasih ya Allah. aku juga makin bersyukur dan makin menghargai setiap waktuku bersama mereka semua. Sekarang, papa mamaku ketawa aja kalo inget kejadian itu. tanggal 17 September 2009 kemarin, mereka merayakan 15 tahun (minus 2 tahun) pernikahan mereka.

untuk kalian, bersyukur yg keluarganya selalu harmoniszsz dan jangan pernah berharap keluarga kalian terpisah2, bagaimanapun bencinya kalian sama mereka! karena sumvah demi Allah ITU GAENAK BGT NAUDZUBILAHIMINZALIK

You don't choose your family.
They are God's gift to you,
as you are to them
.


No comments:

Post a Comment